5 Fungsi Dasar dalam Sastra

Sastra Indonesia sebagai sebuah entitas penuh makna dalam dunia bahasa, tentu memiliki fungsi akan kehadirannya. Tidak mungkin, sebuah karya sastra disenandungkan tanpa adanya tujuan-tujuan tertentu dari si penulis. Dalam menyusun sebuah karya sastra, penulis pasti memiliki maksud dan tujuan yang kadang-kadang tidak dapat diartikan secara jelas. Itulah keindahan sastra.

Setiap karya sastra pasti memiliki tujuannya masing-masing, dan tak jarang, tujuan itu berbeda. Ada satu karya sastra yang bertujuan A, sedang karya sastra lainnya bertujuan B. Hal itu wajar, mengingat khazanah bahasa dan ide manusia memang tak terbatas. Pertanyaannya adalah, mampukah kita merumuskannya secara sederhana?

Pertanyaan di atas akan disambung dengan satu pertanyaan lagi, mengapa kita harus merumuskannya secara sederhana?

Jawabannya adalah, dengan membuat rumusan tujuan atau fungsi karya sastra secara sederhana, para penulis pemula akan memiliki dasar yang kuat, untuk apa mereka menulis karya sastra. Dengan rumusan sederhana ini pula, kita berharap penulis akan mampu membuat karya sastra yang tujuannya jelas, bukan sekedar deretan kata indah tapi tak bermakna.

Untungnya rumusan tentang fungsi sastra ini memang sudah diuraikan secara sederhana. Kurang lebih inilah 5 fungsi dasar dalam sastra:

1. Fungsi Rekreatif

Sastra adalah hiburan. Bagi beberapa orang, membaca sastra merupakan hiburan tersendiri. Dengan membaca kisah sastra, barangkali pembaca akan fokus pada konflik yang terjadi di dalamnya, dan untuk sesaat melupakan konflik yang terjadi di dunia nyata. Dengan membaca kisah sastra, barangkali pembaca akan tersenyum sendiri menikmati keindahan kisah cinta yang tersaji, atau justru menangis kecil ketika merasakan kesedihan dalam karya sastra, atau tertawa, jika memang penulis memberikan lelucon yang menarik di dalam karyanya. Yang jelas, karya sastra adalah hiburan bagi pembacanya.

2.Fungsi Didaktif

Sastra adalah pendidikan. Dengan membaca karya sastra, pembaca mungkin akan mendapatkan ilmu-ilmu baru di dalam karyanya. Karena sejatinya, karya sastra adalah membahas tentang berbagai aspek kehidupan, yang bisa membuat pembacanya merasakan hal-hal yang sulit dirasakannya secara nyata. Misalnya, kita menjadi tahu sejarah Indonesia, berkat membaca karya-karya sastra dari Pram.

3. Fungsi Estetis

Sastra adalah keindahan. Jangan lupakan gemulai tarian kata yang berjejer indah di dalam karya sastra. Sastra harus memiliki keindahannya sendiri. Tidak harus rumit dan sulit dimengerti, tapi keindahan harus tetap ada. Setiap calon penulis karya sastra, harus mampu mengartikan keindahan apa yang dimaksud itu.

4. Fungsi Moralitas

Sastra yang baik, selalu mengandung moral yang tinggi. Semua karya sastra besar di Indonesia memiliki nilai moralnya sendiri. Kisah Siti Nurbaya karya Marah Rusli misalnya, memberikan moral tentang cinta dan budaya (salah satunya). Begitu pula dengan puisi Tanah Air dari Muhammad Yamin, sarat moral akan kemerdekaan. Sastra adalah moral.

5. Fungsi Religius

Sebagai bangsa yang dibuat berdasarkan kepercayaan atas Tuhan Yang Maha Esa, tentu aspek agama sebaiknya tidak hilang dari karya sastra. Ingat, sastra adalah hasil dari budaya masyarakat. Artinya, masyarakat yang beragama, sudah seharusnya menyusun karya sastra yang memberikan perspektifnya tentang agama.

This entry was posted in Sastra and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>