Bosan Jadi Jomblo

Gimana sih rasanya pacaran?

Itulah pertanyaan yang sering dateng ke pikiran gue. Bukan masalah apa-apa sih, gue Cuma penasaran aja. Karena selama 20 tahunan lebih gue hidup di dunia ini, gue gak pernah ngerasain yang namanya pacaran. Gue bener-bener buta sama yang namanya pacaran. Bagi gue pacaran itu sama aja dengan naik badak terbang lagi mabuk. Sama-sama belum pernah gue alamin.

Sebenarnya gue bukannya orang alim yang berprinsip gak mau pacaran. Gue juga bukan orang ambisius yang setiap harinya Cuma mikirin belajar, kerja, dan masa depan. Gue Cuma.. gak laku. Yah, sedih sih, tapi emang itu satu-satunya ungkapan yang bisa menggambarkan keadaan gue sekarang.

Gue udah melakukan banyak usaha buat ngedapetin pacar. Tapi kenyataannya, gue selalu ditolak. Engg, gak juga sih sebenarnya. Gue gak pernah sekalipun ditolak sama cewek. Gue cuma ngerasa, mereka sengaja ngejauh gitu waktu gue pedekate sama mereka. Nah, kalau gitu kan gue tahu, gue bakal ditolak saat nembak mereka.

Gue gak mau disemprot air di restoran mahal saat menyatakan cinta gue ke gebetan gue. Gue gak mau juga digampar di pipi gara-gara gue bawain segepok kembang ke sasaran gue. Gue juga gak mau, dia lari-lari ketakutan saat gue ngasih ke balon berbentuk hati ke dia. Karena itulah, gue mutusin, saat gue tahu kalau mereka sengaja ngejauhin gue, langsung gue putusin gak akan nembak mereka.

FYI aja sih, semua gambaran serem soal penolakan sadis itu gue dapetin di sinetron dan FTV.

Akhirnya beginilah, meskipun gue ngebet banget pengen punya pacar, tetep aja pada akhirnya, gue duduk di sini, makan kembang gula warna pink sendirian di taman. Sambil sesekali dimintai duit sama orang berbahasa ngapak dengan baju wayang yang katanya mau dipake buat modal balik ke rumahnya di Solo. Iya, di Solo. Gue juga baru tau kalau orang ngapak berbaju wayang sekarang tinggalnya di Solo.

***

Sebelumnya, perkenalkan dulu deh. Gue Ivan, anak asli Jogja yang juga sedang kuliah di Jogja. Meskipun jomblo, gue gak jelek dan miskin-miskin amat. Gue udah punya penghasilan sendiri dari bekerja menjadi tukang gambar digital, alias desainer.

Gue suka desain, karena dari desain gue bisa bikin fantasy gue waktu pacaran dengan cewek idaman gue. Ya, hobi sampingan gue adalah ngecrop foto Yoona SNSD, lalu gue jadiin satu frame ama gue, terus gue bikin posenya jadi kayak orang pacaran gitu. Untungnya, selama ini file itu tersimpan rapi di komputer. Jadi, gue gak keliatan banget putus asanya. Lah, ini kok malah diceritain??

Jadi alesan lu ngedesain tu Cuma buat bikin fantasy mesum dan hina kayak gitu doang ya?

Mungkin itu pertanyaan yang muncul dari kalian setelah baca paragraf di atas. Sebenarnya gak sih, gue punya visi besar dibalik hobi dan profesi gue sebagai desainer ini. Jadi, yang perlu kalian camkan adalah, bahwa hobi gue ngecrop poto Yoona itu Cuma SAMPINGAN. Oke? Kita sudah sepaham kan sekarang?

Jadi, alesan utama gue ngedesain sebenarnya adalah karena konon menurut legenda, profesi desainer adalah profesi yang  cukup disukai banyak wanita. (halah, ujung-ujungnya tetep aja ke cewek lu nyet).

Intinya, gue berharap lewat profesi desainer ini, gue bakal terlihat keren dan menawan di mata wanita. Karena gue terlihat memiliki passion yang tinggi pada bidang yang digeluti, gue akan terlihat seksi di mata para wanita. Dan akhirnya, gue bakal dapet pacar dengan sendirinya. Itulah visi besar gue dalam memasuki dunia desain.

Sayangnya, meski gue sudah memperlihatkan passion gue yang besar di dunia desain, tetep aja gak ada wanita yang mau sama gue. Hal itu terlihat waktu gue bikin desain typography yang keren dengan tulisan “I Love You” yang bener-bener keliatan jantan dan penuh passion, lalu gue upload di facebook dengan description, “siapapun yang like gambar ini, bakal jadi pacar gue selama seminggu, setelah itu kalau cocok akan jadi pacar gue selamanya.” Dan seminggu setelah gue upload tu gambar, hanya ada dua jempol yang menghiasinya. Yang pertama adalah gue (iya, gue sering ngelike status dan foto gue sendiri) dan yang kedua adalah Account facebook dengan nama “Jasa Like Professional”. -___-

Mamah, aku hina!

Akhirnya, meskipun gue udah bilang ke dunia (maya) kalau gue seorang desainer yang penuh passion, tetep aja gue gak laku. Akhirnya gue tetep aja berakhir duduk di depan laptop sambil searching foto-foto yoona yang lain. Iya, gue mau ngecrop dan ngedit foto pacaran gue sama yoona. Kali ini tanpa gangguan orang ngapak berpakaian gatot kaca yang minta duit modal buat pulang ke Solo.

***

“Gimana kabar Sari, Van? Jadi Lu nembak dia?” Tanya Renald ke gue sambil makan kuaci cap Gajah di kantin kampus.

“Engg, enggak Nald, gue gak jadi nembak dia.” Jawab gue sambil ngerangkai kulit kuaci bekas Renald menjadi sebuah karya seni.

“Lah, gimana sih Lu? Katanya suka? Katanya dia cantik, pinter, tinggi, putih, gak matre? Kok Lu gak jadi tembak dia?”

“Dia bukan tipe gue Nald,”

“Lah, emang tipe Lu yang gimana?”

“Tipe gue itu cewek yang mau gue ajak nonton. Nah, dia gue ajak nonton aja gak mau. Berarti bukan tipe gue kan?”

Setelah itu gue gak inget apa-apa lagi selain tangan Renald yang mengepal dan mendekat ke wajah gue. Padahal, karya seni wajah Yoona dari kulit kuaci sudah hampir jadi.

***

“Lu tuh harusnya lebih peka dan percaya diri kalau sama cewek Van,” kata Renald sambil minum jus biji nangka. Dia emang doyan banget mengkonsumsi sesuatu yang berbau biji. Kedoyanannya ini gara-gara dia salah paham waktu baca artikel tentang ‘Rahasia Tubuh Sempurna Christiano Ronaldo”. Di artikel itu disebutkan kalau CR7 (panggilan Ronaldo) mengkonsumsi biji-bijian dan makanan rendah kolesterol seperti dada ayam dan ikan dan jarang makan nasi. Karena uangnya gak cukup buat beli dada ayam dan ikan, Renald mutusin buat makan biji-bijian sebanyak mungkin. Akhirnya, tubuhnya pun kelihatan seperti CR7… setelah kecelakaan ditabrak Optimus Prime! Dalam bahasa Indonesia: Kerempeng!

Tapi emang, kata-katanya barusan itu bikin gue penasaran. “Emang gue gak peka dan percaya diri ya kalau sama cewek Nald?” Tanya gue sambil duduk manis di kursi kamar Renald.

Mendengar pertanyaan gue yang kelihatan tertarik sama ilmunya, Renald langsung menghentikan aktifitasnya minum jus biji Nangka dan duduk di deket gue. Melihat die ngedeket dengan mata berbinar seperti itu, gue reflek nutupin pantat.

“Yup, Lu tu sama sekali gak peka dan percaya diri sama Cewek Van!”

“Emang gimana sih peka dan percaya diri sama cewek itu?” Tanya gue. Serius.

“Gini, Lu tu selama ini selalu beranggapan kalau Lu punya pekerjaan yang mapan dan passion yang kuat, cewek bakal dateng sendiri ke elu. Iya kan?”

Gue manggut-manggut.

“Nah, padahal, itu semua cuma value bagi cewek Van.”

Oke, ada istilah baru, gue mulai gak paham. “Apa itu value Nald?”

“Jadi Lu ganteng, pinter, putih, gagah, kaya, penuh passion, bawa mobil keren, dan sebagainya itu Cuma value. Dan value itu hanya satu aspek bagi wanita untuk mencintai seorang lelaki!” Ucap Renald dengan mata yang menggebu-gebu. Gue semakin kenceng nutupin pantat gue pakai bantal.

“Trus aspek lain apa lagi yang bisa bikin gue ngedapetin pacar Nald?”

“Ya banyak, tapi yang terutama, sebagai cowok Lu harus menjadi pihak yang memimpin. Lu mesti percaya diri, bagaimanapun keadaan elu, Lu harus tetep ngasih rasa aman dan selalu mengambil inisiatif pertama dalam setiap pengambilan keputusan. Cewek tu suka sama cowok yang berani mengambil keputusan dan resiko. Jadi, seperti apapun keadaan elu, Lu harus tetep percaya diri. Jangan takut!”

“Oh, jadi intinya gue harus percaya diri ya Nald?” Tanya gue lagi.

“Iya, Lu harus percaya diri Van! Kalau Lu emang bosen jadi jomblo, Lu mesti berani ambil resiko! Jangan takut nembak gara-gara dia keliatan ngejauhin elu! Bisa jadi itu dia lagi nge-test elu aja!”

“Oh, terus gue juga harus berani jadi diri gue sendiri ya Nald?”

“Iya, Lu harus jadi diri sendiri Lu! Syukuri apa yang elu punya saat ini!”

“Tapi kok elu mati-matian pengen bentuk badan kayak Cristiano Ronaldo Nald? Itu kan berarti lu gak mensyukuri apa yang elo punya?”

“Ngawur! Gue beda ama Lu! Gue pengen bentuk badan gue, karena gue pengen sehat dan dapat hidup lebih lama tanpa terkena penyakit yang aneh-aneh,” ujarnya sambil ngeliatin otot bicepsnya yang sama sekali gak ada. Pose dari Renald itu bikin gue megangin bantal di pantat gue makin kenceng.

Tapi perbincangan ini udah memberikan semacam pencerahan buat gue. Mulai sekarang, gue harus berani nembak! Bukan nembak random lewat desain tentunya, tapi bener-bener nembak buat orang spesial. Pernyataan cinta untuk satu orang yang gue sayangi.

Oke, habis ini gue bakal PDKT sama gebetan dengan percaya diri dan apa adanya, lalu gue tembak dengan romantis. Oke!

***

Akhirnya, rasa bosan gue yang jadi jomblo selama puluhan tahun ini pun akan segera hilang. Pertanyaan ‘gimana rasanya pacaran?’ pun sudah tidak akan gue tanyakan lagi. Gue yakin banget, kali ini gue bakal dapetin Lastri, cewek inceran gue yang udah gue modusin selama sebulan ini.

Dia cantik, baik, dan tidak matre. Meskipun terakhir gue ajak jalan-jalan ke kebun binatang buat ngasih makan monyet bareng, dia gak mau. Tapi tetep aja, gue ngerasa dia itu tipe gue. Dan berbekal saran dari Renald, kalau gue harus percaya diri dan apa adanya. Maka sekarang gue putusin gue bakal nekat nembak dia di alun-alun kidul.

Kok gue bisa nembak dia di alun-alun kidul? Gue ngajakin dia kencan gitu?

Mungkin itu pertanyaan yang ada di benak kalian. Namun sayangnya, jawabannya adalah bukan. Gue gak ngajak dia. Gue cuman abis nyetalking timeline twitternya si Lastri aja. Dan menurut tweetnya, dia bakal maen sama temen-temennya sore ini. Gue pun nungguin dia di Alun-alun Kidul Yogyakarta, berharap bakal ketemu dia di sini.

Iya, itu sama sekali gak keren.

Tapi gue udah bertekad, dan gue gak boleh menyerah. Gue akan nembak Lastri sore ini, ditemani sinar oranye matahari yang kelihatan indah di tanah lapang milik Keraton Jogja ini.

Dan akhirnya, penantian gue terjawab juga! Gue liat si Lastri udah dateng di Alun-alun kidul ini. Dia berdiri sendirian di dalam lapangan. Dia make jaket warna pink dan celana jeans ketat yang bikin dia keliatan tomboy sekaligus cantik. Mendadak, hati gue kayak abis kepleset di prosotan. Rasanya serrr…

Tuhan inikah yang dinamakan cinta?

Gue langsung ngehampirin dia, lalu manggil, “Lastri!”

“Loh, mas Ivan? Kok ada di sini? Lagi ngapain?”

Gue emang nungguin elu, mau nembak elu. “Enggak, tadi lewat aja, kebetulan banget liat kamu, hehe,” seperti biasa, gue pake panggilan aku-kamu biar terkesan romantis.

“Ohh, sendirian aja mas? Gak bareng pacarnya nih? Hehe.”

Bareng pacar sih enggak, tapi sekarang lagi bareng sama CALON PACAR, elu! “Enggak, tadi sama temen, mereka lagi poto-poto di sana.” Gue asal nunjuk aja.

Oke, sekarang kita sudah berduaan. Dia ada di depan gue. Sekaranglah saatnya gue nembak dia!

Ya, gue bakal nembak dia sekarang!

“Lastri,” Gue mulai manggil dia dengan desahan nafas yang bagi gue udah paling seksi.

Tapi, kenapa mendadak gue susah napas gini?

“Aku mau…” intonasi gue yang semakin terdengar serius dan tegang, membuat dia yang dari tadi gak ngeliat mata gue, jadi ngeliat ke mata gue.

Tunggu dulu, dia kan gak mau gue ajak ke kebun binatang, masak iya dia mau jadi pacar gue?

“Emm, aku…”

Dia gue ajakin ngasih makan monyet aja gak mau, apalagi kalau gue ajakin ngasih makan anak gue?

Oke, tenangin diri lu Van! Lu harus fokus, fokus! Lu harus percaya diri dan apa adanya. Inget dengan semua latihan di atas jamban yang sudah elu praktikkan selama tiga hari belakangan ini! Ayo fokus!

“Aku mau ngomong sama kam…”

“Eh, sayang udah balik! Udah bawain jagung bakar buat aku lagi! Hihi baiknya.” Entah kesambet setan apa, tiba-tiba Lastri langsung teriak kenceng. Dan gue sangat tahu, kalau dia gag ngomong ke gue, tapi ke… “Maaf mas, pacar aku udah dateng tuh. Emm, aku duluan ya mas, maaf. Kapan-kapan sambung lagi ya ngobrolnya? Hehe.”

Dia ketawa dan senyum. Biasanya sih manis, tapi kali ini terkesan kayak mak lampir abis ketemu grandong.

Fix, gue lagi-lagi gagal nembak.

Oke, gue ambil positifnya aja. Gue gak berhasil dapet pacar (lagi). Gue bahkan gagal mau nembak (lagi). Tapi minimal, gue dapat pelajaran baru (lagi). Yaitu, sebelum mutusin buat ngedeketin cewek, gue mesti mastiin, cewek itu gak punya pacar.

Angin sepoi-sepoi di Alun-alun kidul Jogjakarta terasa dingin kali ini. Karena sudah sendiri dan gagal total, gue mutusin buat desain poto Yoona lagi malam ini. Yah, anggep aja hiburan malam.

“Mas, tunggu dulu!” Baru dua langkah gue berjalan menuju parkiran motor, gue mendengar suara itu.

“Iya?” Gue berbalik penuh harapan, berharap itu Lastri.

“Bisa minta uangnya dua puluh ribu aja mas? Buat ongkos pulang ke Solo mas!”

Sialan, ternyata si ngapak berbaju wayang dari Solo ini lagi. :|

Your ads will be inserted here by

Easy AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot OR
Suppress Placement Boxes.

This entry was posted in Cerpen and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>