Lets To Hijrah

Lets To Hijrah

Karya : Dela Septariani

 

Waktu dulu, dulu banget, saya nggak pake jilbab. Kemana-kemana saya buka aurat bahkan sering  saya keluar rumah pake celana pendek, rok pendek sampe diatas lutut malah dan pake baju pendek juga udah kebiasaan sehari-hari dan waktu itu saya biasa-biasa aja tanpa ada rasa malu. Ketika usia saya menginjak 16 tahun saat saya sudah Sekolah Menengah Atas saya belajar tentang keharusan menutup aurat bagi perempuan, waktu itu sih saya pengen tahu aja tapi belum terlalu saya pahami dan kemudian ada di benak pengen pake jilbab tapi dipikir-pikir belum siap. Banyak sekali yang harus saya pertimbangkan. Di sekolah juga nggak banyak yang make jilbab, hanya ada beberapa siswa yang make jilbab dan kebanyakan diantara mereka adalah dari kelas saya kelas XI IPA dan mereka yang mengenakan jilbab itu semuanya teman dekat saya yang setiap hari di sekolah ataupun sepulangnya sering bergabung. Mereka banyak bercerita tentang pengalaman mereka yang lebih dahulu mengenakan jilbab, tentang permasalahan yang mereka hadapi dari tanggapan lingkungan sekitar karena dulu di sekolah sangat minim sekali yang mengenakan jilbab lagipula di sekolah nggak ada peraturan yang mewajibkan siswanya memakai jilbab jadi dulu kalo pun ada yang makai jilbab itu memang bener-bener orang yang sudah memantapkan hatinya untuk menutup aurat. Minggu kian minggu berlalu, bulan kian bulan juga sudah terlewati dan tibalah waktu dimana hati saya bener-bener tergerak untuk segera mengenakan jilbab. Dulu waktu pertama kali saya berjilbab pada hari pertama puasa ramadhan, waktu itu lagi libur sekolah kalo nggak salah libur sehabis pembagian raport kenaikan kelas dan kebetulan juga bertepatan dengan menyambut bulan puasa. Jadi dulu saya mulai berjilbab lagi libur ketika masuk sekolah saya sudah pake jilbab aja gitu jadi rasanya sudah terbiasa tinggal bagaimana saya harus menerima bagaimana tanggapan orang-orang sekitar, sebenarnya dulu saya bingung sampe sekarang juga masih bingung karena nggak tahu kenapa kalo dulu ada seseorang yang make jilbab kayak ada yang beda gitu, kayak sesuatu yang nggak biasa banget, semua orang pasti pada ngeliatin, ekspresi mereka beda-beda, ada yang setelah melihat saling bicara nggak tahu mereka bicara apa dan untungnya dulu teman-teman dekat saya yang semuanya sekelas sama saya selalu memberikan semangat, terlebih lagi memang mereka sudah terhitung satu tahun lebih dulu mengenakan jilbab dari saya jadi mereka sudah sangat paham, mereka mendukung saya dengan penuh kasih sayang. Dulu waktu saya pakai jilbab saya nggak punya banyak jilbab, nggak punya banyak baju panjang, celana panjang, apalagi rok tapi karena Allah telah memberikan hidayah kepada saya jadi saya nggak terlalu memikirkan itu, saya percaya selama yang saya lakukan baik akan selalu ada jalan yang akan mempermudahkan niat saya. Dulu, saya ingat sekali, saya hanya punya tiga jilbab, jilbab pertama yang saya miliki adalah warna coklat, dulu saya beli karena keperluan untuk dikenakan saat lomba rebana antar kelas. Lomba itu berlangung saat saya duduk di kelas XI, kata temen-temen biar kompak dan menyesuaikan pakaian, kita semua harus pake jilbab warna coklat, jadi saya ikut-ikut aja, dulu juga yang beli bukan saya, saya nitip aja sama yang lain biar sekalian gitu. Jilbab kedua dan ketiga saya beli bersamaan sebelum saya memutuskan untuk berjilbab, saya beli jilbab warna putih biar bisa saya pake ke sekolah dan satunya saya beli warna ungu alasanya karena saya suka warna ungu. Karena saya bukan anak dari keluarga yang berkecukupan jadi bagi saya itu sudah cukup dulu, sudah sangat cukup untuk saya pake ke sekolah karena saya sudah punya warna coklat untuk seragam pramuka dan putih untuk seragam abu-abu. Saya memang tidak terlalu perduli dengan masalah demikian karena saya memahami keadaan dan yang terpenting bagi saya adalah dukungan dari orang tua. Dan setelahnya, setelah saya berjilbab, ada saja rencana Allah untuk mempermudahkan jalan saya, dan saya nggak bisa menjelaskan satu-satu karena banyak sekali, satu yang selalu saya ingat bahwa Allah itu sangat baik. Allah itu sangat mengerti kita, dia mungkin nggak ngasih apa yang kita inginkan tapi dia pasti kasih yang kita butuhkan, jadi dengan alasan apalagi nggak mau pake jilbab? Nggak punya banyak koleksi jilbab? Syarat nutup aurat nggak perlu banyak jilbab kok cukup kamu punya aja, nggak perlu juga kamu selama sehari tiga kali ganti jilbab kan? Kayak makan aja deh, kalian makan nasi aja kadang sehari sekali, ya nggak? Belum mau pake jilbab karena belum siap, mau kapan nunggu siap? Kata siap yang kamu maksud itu, gimana sih? Kamu makan aja kadang nggak nunggu laper dulu kalo udah ada makanan di depan mata pasti juga kamu akan makan, eeh ngomong-ngomong kenapa jadi bahas makanan ya hehe abaikan saja dan lanjut, masa iya kewajiban nutup aurat aja kamu pilih-pilih waktu dengan mengatasnamakan kata “siap” sih. Kamu nunggu hidayah datang, mau sampai kapan? Hidayah itu bukan di tunggu tapi dijemput, mau ajal lebih dulu datang? sedang kamu belum melakukan kewajiban? (Wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita, apabila telah balig (mengalami haid), tidak layak tampak dari tubuhnya kecuali ini dan ini (seraya menunjuk muka dan telapak tangannya)HR Abu Dawud).  “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau Saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak- budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.” QS. An-Nuur: 31.

Dulu saat saya mulai mengenakan jilbab saya sedang duduk di kelas XII, usia saya sedang menginjak tujuh belas tahun dan kalian tahu sendiri bagaimana umumnya anak usia tujuh belas tahun, saya sama dengan anak seusia lainnya. Iyaaa, dulu saya pernah pacaran, dulu saya pernah merasakan yang namanya “jatuh cinta”, virus merah jambu yang seringkali didapati oleh anak remaja, kalian tahu sendiri bagaimana anak usia belasan tahun menanggapi persoalan hati semacam ini, entah itu dibilang cinta monyet, cinta lokasi atau apalah itu. Dan saya salah satunya menjadi korban virus merah jambu. Dulu waktu saya sudah berjilbab saya masih pacaran, sebenernya waktu itu saya merasa ada yang mengganjal di benak, saya berjilbab tapi saya pacaran. Dulu pernah saya cerita dengan teman dekat saya tentang ada yang menjanggal di hati saya, tapi saya pikir-pikir lagi, toh saya nggak ngelakukan hal yang aneh-aneh, selama saya tidak melakukan hal yang buruk dan mengancam kebaikan diri saya berarti fine-fine aja. Dan akhirnya saya masih melanjutkan status pacaran saya. Dulu saya pacaran dengan teman satu kelas saya sendiri jadi mau nggak mau saya pasti bertemu dia setiap hari, kata orang sih itu malah bagus biar bisa jadi penyemangat kita setiap hari, katanya biar kita rajin kesekolah dengan pakaian selalu rapi setiap hari, katanya juga biar kita semakin rajin belajar biar nggak malu kalo dapet nilai kecil, katanya juga kita akan selalu melakukan yang terbaik ya karenakan satu kelas pasti dia akan tahu semua apa-apa yang akan terjadi setiap hari, tapi bagi saya nggak. Saya nggak pernah menggangapkan semua itu pada diri saya, saya sekolah ya biasa-biasa aja nggak pernah berlebih-lebihan dalam berpakaian agar bisa menarik perhatianya, saya juga nggak pernah melakukan dalam proses belajar itu harus rajin biar selalu terlihat pintar di depannya, saya biasa-biasa aja saya mau rajin atau nggak itu untuk diri saya sendiri, saya dapet nilai kecil atau nilai saya bagus itu untuk diri saya sendiri nggak ada rasa memalukan atau membagakan diri di depan dia, selama saya pacaran saya menjadi diri saya sendiri, di kelas juga saya sama dia biasa-biasa aja seperti orang asing yang berstatus sebagai teman biasa, tapi itu kalo bertemu secara langsung tapi sepulang sekolah kita bisa menghabiskan banyak waktu untuk sekedar chatingan, berhari-hari bahkan terkadang sampe larut malam, kadang juga sesekali saya naik motor berdua dengan dia, pergi sekolah bareng dia dan pulang sekolah juga bareng dia, dulu sebenernya saya malu, malu dengan diri saya, malu dengan teman-teman, malu dengan guru-guru, berjilbab tapi suka bonceng berdua sama cowok dan pacaran lagi, tapi dulu hati saya masih sangat beku jadi saya pikir-pikir selagi saya masih batas sewajarnya bagi saya nggak apa-apa lagipula saya naik motor berdua dengan dia bukan setiap hari hanya sesekali dan lagian jarak rumah saya dengan sekolah tidak terlalu jauh jadi tidak menghabiskan waktu yang begitu banyak berdua dengannya. Jadi dulu saya masih melanjutkan status pacaran saya, menghabiskan waktu terbuang sia-sia hanya sekedar chatingan, membahas pembicaraan yang nggak penting, bertemu di sekolah saling memperhatikan diam-diam, sesekali berangkat sekolah berdua, dulu sih pernah bahkan bukan sekali dua kali, ada seorang guru kalo di kelas sering menasihati siswanya, bilang kalo pacaran itu nggak guna, bilang kalo pacaran itu dilarang dalam islam, bilang kalo pacaran itu hanya tipu daya belaka, bilang kalo hari ini si pacar kamu bilang cinta belum tentu besok masih dengan perasaan yang sama, yaa intinya yang punya pacar harus segera mengakhiri status pacarannya, tapi dulu saya mendengarnya biasa saja, hati saya sungguh belum sekali mencair, saya sama sekali nggak merasa tersindir dengan kata-kata itu dan malahan saya bersikuat dengan hati saya, saya bilang dalam hati, itu menurut guru itu tapi nggak bagi saya, toh pacar saya baik, dia cinta sama saya dan saya percaya itu, saya percaya bahwa dia nggak bakalan nyakitin hati saya, lagipula pacar saya baik, dia pinter, dia rajin, dia rapi,  di sekolah selain dia aktif di kelas dia juga aktif di kegiatan ekstrakulikuler, dia anak osis, dia anak rohis, dia juga anak pramuka, dia pinter olahraga juga, tentunya dia dikenal guru-guru dengan predikat siswa baik dan saya sangat bangga dengan itu, selain itu dia juga rajin beribadah, dia rajin sholat, dia bisa ngaji, dia rajin puasa sunnah, dia dia dia, ada banyak sekali yang saya banggakan dari dia, dia memang termasuk siswa yang dikenal banyak orang barangkali dia bisa termasuk salah satu dari siswa yang disukai oleh banyak siswi lainnya, dia ganteng, keren, aah pokoknya dia itu terbaik deh, dulu juga banyak yang nggak suka dengan hubungan kami barangkali saya tidak terlalu pantas membersamai dia, mungkin. Tapi dulu saya bersikuat mempertahan hubungan kita, dia pun begitu, kita sama-sama mengatasnamakan semua karena “cinta”, dulu waktu awal-awal pacaran baik-baik aja, seneng-seneng aja sampe akhirnya tanda-tanda perang dunia ke tiga pun muncul, perdebatan kian datang, permasalahan entah dilatar belakangi oleh apa selalu saja datang, pertengkaran selalu saja terjadi, putus nyambung udah jadi kebiasaan dan pada akhirnya menginjak semester dua, menjelang ujian nasional tiba, kita sama-sama memutuskan untuk mengakhiri hubungan, awalnya keputusan bersama, awalnya saya baik-baik aja tapi pada akhirnya saya kecewa, saya patah hati, saya galau gulanda, saya menangis, saya terpuruk, hati saya seolah sangat hancur, dan ketika itulah saya baru sadar bahwa apa yang di bilang guru saya kemarin semuanya benar, pacaran hanyalah tipu daya belaka, pacaran itu tidak seindah yang saya pikirkan dulu, untungnya hati saya sudah mulai mencair dan segera tersadarkan, awalnya saya nggak bisa menerima tapi lambat laut saya sadar bahwa dari kekecewaan saya hari itu, bahwa melalui perpisahan hari itu adalah hari dimana saya dijauhkan dari yang namanya pacaran, dijauhkan dari kegiatan yang tidak menguntungkan, awalnya saya sangat sedih tapi akhirnya saya sadar untuk apa pacaran, untuk apa menghabiskan waktu untuk hal yang sama sekali nggak berguna; terbuang sia-sia, terlebih lagi dulu saya beranggapan bahwa pacaran nggak ada pengaruh untuk membuat saya rajin belajar atau lainnya jadi untuk apa menjalin hubungan dengan lawan jenis tanpa ada tujuan tanpa atas izin Allah, walaupun dulu saya berpikir bahwa kita pacaran sehat, kita hanya chattingan aja kok, kita nggak macem-macem tapi setelahnya saya sadar, saya mulai tahu bahwa tetap saja itu dilarang, untuk apa chat sepanjang hari hingga berlarut malam, Allah nggak suka itu, Allah melarang, apasih yang dibicarakan sepasang kekasih hingga berhari-hari; sesering itu, sungguh Allah nggak suka perbuatan itu, dulu juga saya berpikir bahwa kita pacaran islami, kita saling mengingatkan waktu sholat, dia rajin puasa sunnah, jadi saya juga ikut rajin, dia kalo lagi bulan puasa selalu sholat tarawih di masjid, mau hujan, petir, geledek sekalipun dia tetap pergi ke masjid dan itu menginspirasi saya untuk lebih semangat juga, dia baca alqur’annya bagus, saya belajar banyak darinya, pokoknya kita itu pacarannya mengedepankan masalah islami, untungnya Allah cepat-cepat menyadarkan saya, dulu saya nangis karena saya nggak mau kehilangan dia, saya nangis karena nggak mau pisah dengan dia tapi setelahnya saya menangis terisak bahkan menangis lebih dalam dari tangisan saya kemarin-kemarin, tapi saya nangis bukan karena dia melainkan karena saya malu, malu dengan Allah, malu dengan apa yang sudah saya lakukan, malu sekali kenapa dulu saya begitu, saya bersyukur karena saya segera tersadarkan bahwa tidak ada yang namanya pacaran islami, dalam islam pacaran itu dilarang keras, dulu kita memang sama-sama bisa ngaji tapi nampaknya kita sama-sama nggak memahami bagian dari surat ini “ Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu  jalan yang buruk, Qs. Al-Isra Ayat 32 ” padahal dalam surat itu sudah jelas bahwa mendekati aja nggak boleh apalagi melakukan, sedangkan pacaran itu adalah perbuatan yang cenderung melakukan zina, zina itu mempunyai bermacam jenis, zina mata, zina hati, zina pikiran dll, dan kamu yakin chattingan hingga larut malam entah membicarakan apa itu tidak menimbulkan yang namanya zina pikiran atau zina hati, masih banyak lagi bahkan banyak banget hal kecil yang bagi kita biasa aja tapi salah satu perbuatan yang bisa mendekatkan kamu pada jurangnya zina, untuk apa sih pacaran? Allah itu maha membolak-balikan hati manusia, hari ini kamu bilang suka besok bisa jadi nggak suka, hari ini kamu nggak suka besok bisa jadi kamu malahan suka, nggak usah berlebih-lebihan, suka sama orang sekadarnya aja biar kalo nggak sesuai dengan keinginan nggak terlalu pahit dirasa, nggak usah terlalu berharap sama ciptaan Allah, kenapa nggak serahin aja langsung sama sang pencipta-Nya, nggak usah pusing-pusing mikirin siapa jodoh kita toh semuanya sudah tertulis jelas di Lauh Mahfus dan itu nggak bakalan ketuker, dan inget orang yang sekarang deket sama kamu belum tentu dia adalah orang yang telah ditakdirkan Allah untuk membersamai kamu kelak, orang yang sekarang mengaku sungguh mencintai dan berjanji nggak bakalan ninggalin itu belum tentu adalah jodoh kamu, mau ngabisin waktu sama jodoh orang, mau ngejagain jodoh orang, mau bela-belain setiap hari gelisah sama hati sendiri karena nungguin kabar dia, gelisah karena takut kehilang dia, gelisah selalu memikirkan dia, terbayang-bayang wajahnya setiap hari, dia itu siapa? Jodoh orang yang sekarang kamu dengan sedia menggelisahkan dan mengkhawatirkan segala kemungkinan yang bisa terjadi, duh kayaknya ngabisin waktu deh mending kita focus dengan diri sendiri, berbenah memperbaiki diri untuk menyambut jodoh kita, pernah kan denger bahwa “ Perempuan yang baik untuk lelaki yang baik,begitupun sebaliknya” itu janji Allah dan dia nggak akan ingkar dengan janjinya. Jodoh itu pasti datang, dia nggak bakal datang terlambat jadi nggak usah kamu ribetin, nggak juga bakalan salah alamat, kamu siap-siap aja di pintu rumah siapa tahu jodoh kamu bertamu besok, kalo kamu lagi punya pacar tiba-tiba lelaki terbaik yang dipilihkan Allah datang melamar, pacar kamu yang katanya kamu sayang banget mau di kemanain? Kalo pun kamu lagi romantis-romantisnya sama pacar kamu dan ternyata pacar kamu itu jodoh orang lain, kamu mau apa?  Dan itulah tanggapan saya setelah saya sadar, setelah saya di beri peringatan oleh Allah, setelah hidayah itu telah sampai dengan saya, saya nggak pernah lagi pacaran, intinya gini aja, “ Kamu pernah pacaran? Udah ketebak gimana ending dari cerita pacaran kan? Udah tau gimana rasanya? Terus kenapa kamu mau pacaran lagi?”

            Setelah saya memutuskan untuk meninggalkan yang nama pacaran dan menjaga izzah saya sebagai seorang wanita berjilbab, kala itu usia saya delapan belas tahun, dan saya sedang duduk di bangku kuliah, sebagai mahasiswa baru. Dulu, waktu saya kuliah, beruntung saya sudah berjilbab dari SMA, di perkuliahan ternyata banyak yang mengenakan jilbab, kalo dulu saya belum berjilbab dan tiba-tiba berjilbab bisa-bisa dibilangin ikut-ikutan trend, karena pada era sekarang katanya banyak yang berjilbab hanya sekedar fashion, beda dengan waktu saya sekolah dulu yang dimana berjilbab itu suatu hal yang sangat luar biasa perjuangannya. Saya sedikit bangga waktu itu karena jilbab yang saya kenakan adalah memang benar saya kenakan untuk menutu aurat, tapi ternyata nggak ada yang harus saya banggain, saya menutup aurat tapi rambut dan kepala saja yang saya tutupi, dulu saya pake jilbab pendek kadang kalo lagi mengendarai motor rambut saya terbang kemana-kemana, bukan itu saja jilbab yang saya kenakan kadang juga nerawang, kadang saya make nya juga nggak bener, rambut saya masih ada yang kelihatan, saya pikir dulu kalo sudah make jilbab udah nutup aurat aja gitu, dulu saya ke kampus memang lebih sering pake rok, tapi bukan karena saya paham. “Wahai anak cucu Adam! Sesungguhnya telah Kami turunkan kepada kalian pakaian untuk menutup aurat kalian dan perhiasan bagi kalian. Tetapi pakaian takwa, itulah yang lebih baik. Demikianlah sebagian tanda-tanda kekuasaan Allah. Mudah-mudahan mereka ingat.” (Al-A’raf:26) “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat lelaki yang berpakaian seperti model pakaian wanita dan (melaknat) wanita yang berpakaian seperti lelaki.” (HR. Abu Dawud no. 4098, Ahmad 2/325)  tapi karena lebih suka aja pake rok tapi sesekali saya ke kampus pake jeans, walaupun kadang temen-temen saya pada bilangin “ciye tumben pake jeans”, saya cuma senyum nyengir karena sebenarnya saya sedikit merasa risih, emang kenapa dengan saya make jeans? Mereka yang bilang juga pengguna jeans sehari-hari kok. Dulu, ke kampus saya memang lebih sering pake rok apalagi setelah saya di bilangin tumben, dan lama-kelamaan saya jadi kebiasa pake rok tapi itu hanya di kampus aja, selain di kampus kalo mau pergi jauh saya masih pake jeans, di lingkungan tempat tinggal saya malahan nggak pernah pake rok, sesekali kalo lagi pengen aja. Dulu juga saya kalo di sekitar rumah nggak pake jilbab, main ke tetangga nggak pake jilbab, duduk di halaman depan rumah nggak pake jilbab, jemurin pakaian dan angkat jemuran juga nggak pake jilbab, ke warung deket rumah juga kadang nggak pake jilbab, make jilbab palingan kalo mau main ke tempat yang udah agak jauhan dikit dari rumah, make jilbab kalo main ke dusun tetanggga gitu, make jilbab kalo mau ke kampus, make jilbabnya kalo mau jauh-jauh aja gitu. Tapi setelahnya, setelah saya bertemu dengan orang-orang yang begitu baik, barangkali mereka dititipkan Allah untuk membantu saya, saya mulai paham, hati saya perlahan menjadi lunak, semakin lunak dan akhirnya hati saya sangat tersentuh, saya mulai untuk menjaga semua yang ada pada diri saya, saya selalu memakai jilbab ketika hendak keluar rumah; kemanapun saya pergi, saya begitu terinspirasi melihat mereka, kenapa mereka suka make gamis, kenapa mereka selalu make rok, kenapa mereka berjilbab panjang, saya mencari, belajar dan terus mengkaji apa alasan dari keharusan semua ini, semakin hari saya semakin paham dan akhirnya saya memutuskan untuk melebarkan jilbab saya hingga menutupi dada, saya niatkan dalam hati memakai rok atas nama kewajiban saya sebagai perempuan, saya tutup juga bagian dari aurat saya; kaki, dengan kaos kaki. “Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan wanita-wanita (keluarga) orang-orang mukmin, agar mereka mengulurkan atas diri mereka (ke seluruh tubuh mereka) jilbab mereka. Hal itu menjadikan mereka lebih mudah dikenal (sebagai para wanita muslimah yang terhormat dan merdeka) sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah senantiasa Maha Pengampun lagi Maha PenyayangQS. al-Ahzab ayat: 59. Perlahan saya mulai hijrah, saya malu pada diri saya atas kesalahan saya di masa lalu tapi bukankah Allah maha mengerti dan pengampun, saya terus melangkahkan kaki untuk berbenah diri, saya tutup bagian dari masa lalu saya dengan membuka harapan baru dengan niat semata hanya ingin berserah diri kepada sang pencipta, saya perlahan sudah merubah penampilan saya, perlahan memperbaiki akhlak saya, saya memantapkan seluruh jiwa saya untuk berbenah diri, tapi itu nggak gampang, bahkan sangat banyak sekali cobaannya, saya di bilang begini, begitu, ini itulah, banyak sekali pelajaran yang saya dapatkan, tentang kesabaran tiada henti, tentang kepercayaan diri, tentang keikhlasan menerima segala keputusan Allah dan pada bahwasanya semua butuh proses, setiap jalan nggak selalu ia mulus, ada kerikil tajam yang bisa melukai kaki, ada lubang-lubang yang bisa menjatuhkan, ada persimpangan yang membingungan akan pilihan, ada gelap yang akan membuat gundah, ada saja cara yang akan menjerumuskan tapi percayalah selama niat baik akan selalu ada jalan terbaik yang akan menyampaikan kita pada tujuan. Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo’a): “Ya Rabb kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami bersalah. Ya Rabb kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Rabb kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” Al Baqarah (2) Ayat 286. Semua butuh proses, semua butuh usaha dan semua butuh perjuangan, saya percaya bahwa Allah akan selalu bersama orang-orang yang mau menuju jalan-Nya. Saya masih belajar, saya belum menjadi perempuan yang baik, masih banyak sekali ketidaktahuan saya, saya belum tahu apa-apa, kadar pengetahuan saya masih sangat minim, dan barangkali saya belum bisa masuk dalam golongan perempuan yang shalihah, saya bukan siapa-siapa, Allah lah yang maha tahu, dia lah yang mampu menilai, tapi saya mau belajar, saya mau berjuang menuju baik, saya hanya sedang hijrah, mencari jalan kebenaran, jalan menuju ridho-Nya, menuju cinta-Nya, menuju syurga-Nya, saya sangat membutuhkan dukungan setidaknya jangan mencibir, saya bukan siapa-siapa, saya hanya hamba Allah yang dengan iman naik turun, terkadang hati saya melemah, saya masih merasa kebingungan, benar-benar butuh rangkulan, saya ini siapa, bukan perempuan baik-baik, hanya seorang perempuan yang sedang berjuang memperbaiki diri, jadi tolong jangan menghakim saya, kalo pun saya melakukan sedikit kesalahan bahkan barangkali kesalahan besar, saya ini makhluk Allah yang tak luput dari kesalahan, saya manusia biasa, kalo pun akhlak saya belum baik, tolong jangan salahkan jilbab saya, jangan salahkan pakaian saya, mereka nggak salah apa-apa, yang salah adalah saya sebagai manusia yang nggak pernah luput dari dosa. “Bahwasanya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berusaha bersungguh-sungguh pada jalan Allah, mereka itulah mendapat rahmat Allah dan Allah maha pengampun lagi maha pengasih” ( Qs Al-Baqarah: 218 )” Menuju baik memang butuh proses yang panjang, saudaraku, hijrah membutuhkan waktu tapi bukan berarti kita harus menyia-nyiakan waktu, ayo bergegas sebelum kita tidak lagi mempunyai waktu yang panjang, apalagi yang harus di tunggu, waktu kita di dunia tak cukup banyak, entah kapan kita akan dipanggil dan menghadap-Nya, sebelum waktu itu tiba marilah bergegas menuju kebaikan, hijrah itu butuh proses, butuh waktu yang panjang, kalo kau tahu butuh waktu yang panjang sedang kita nggak tahu kapan waktu kita akan berakhir, kenapa nggak memulai dari sekarang, memulai langkah awal menuju kebaikan, ayoo hijrah, ayoo mengejar cinta-Nya, ayoo perbaiki diri, kita nggak cukup banyak waktu untuk sekedar memikirkan, lakukanlah, semua akan berjalan dengan indah, jalan yang akan kamu temukan barangkali nggak akan selalu mulus tapi percayalah kamu pasti mampu menghadapinya, ayoo saudaraku, tutup aurap, pake jilbab mu sayang, hingga menutupi dadamu, pake lah pakaian yang longgar hingga nggak tampak lekuk tubuhmu, tutupi kaki mu saudara, jangan kamu hakimi dia, mari sama-sama hijrah, memperbaiki diri atas nama Allah, mari perlahan perbaiki akhlak, jauhi kegiatan yang dilarang, jauhi apa-apa yang merugikan, “Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar, merekalah orang-orang yang beruntung” (QS : Ali Imran, 104) mari menuju cinta-Nya, kuatkan langkah, mantapkan niat, mari bersama-sama mengejar ridho-Nya. Bissmillah, kita pasti bisa, saudaraku. Salam dari saya perempuan yang belum baik dan sedang berproses menuju baik, salam dari saya manusia biasa yang sedang mengejar cinta Allah.

Bagaimana pendapat anda?

%d bloggers like this: