[Cerpen] Wolesman

Nama gue Jono. Tapi gue lebih seneng dipanggil John. Inget ya, John, bukan Jon. Ada penekanan di huruf ‘O’nya, biar mirip orang bule. Gue berkulit sawo matang nan menggoda, plus otot bisep yang bisa bikin cewek klepek-klepek. Gue selalu potong rambut model mohawk pendek, biar kelihatan garang. Tinggi gue standar, 170an. Tinggi yang cukup untuk mengganti lampu bohlam yang aus di kamar gue hanya dengan bantuan kursi. Banyak orang sering nyama-nyamain gue dengan Vino Bastian, tapi versi itemnya. Gue gak setuju. Yang bener, Vino adalah gue versi putih…dan terawat.

Gue adalah penganut aliran wolesisme. Aliran yang menganggap kehidupan ini tuh woles, santai kayak di pantai, selow kayak di pulau. Gue percaya, saat kita kehilangan sikap woles, maka saat itu kita sudah menggali kuburan kita sendiri.

Dengan sikap gue yang woles dalam menghadapi masalah ini, gue udah berhasil bantuin banyak orang. Kewolesan gue, gue tularkan pada mereka. Lalu, setelah teman-teman gue woles, mereka pun bisa menemukan cara untuk menyelesaikan masalah.

Temen-temen kampus gue seperti Rina, Mita, Bagus, dan Ridho adalah klien gue. Mereka dulu bingung ngerjain skripsi dan panik gitu. Lalu gue muncul, sebagai duta woles nasional dan menenangkan mereka. Sebagai seorang yang woles, gue memiliki wejangan ampuh untuk membuat orang ikutan woles juga. “Saat kita woles, maka nafas kita pun lebih teratur. Akibatnya, tubuh menjadi lebih rileks dan aliran darah ke otak lancar. Lalu, kita bisa berpikir dengan baik. Makanya, woles aja bro!” Dan selama ini, wejangan itu selalu berhasil.

Banyak dari mereka yang kemudian mengucapkan ucapan terimakasih kepada gue secara terang-terangan. Mereka bilang, ngobrol sama gue bener-bener membuat mereka woles. Mungkin, kalo gue kumpulin testimoni-testimoni dari mereka, gue udah bisa buka jasa online, motivator woles. Tinggal poto senyum sama angkat jempol. Pasti laku!

Akhirnya, kisah mereka berempat pun happy ending di kampus. Mereka baru aja lulus Februari kemarin. Gue terharu. Gue yang belum lulus ini bisa ngebantu orang lain untuk lulus. Iya, gue belum lulus dan masih terjebak di proposal skripsi. Woles bro, nanti juga ada waktunya sendiri.

Selain temen-temen kampus, gue juga sering nolongin temen-temen lain yang galau dalam berbagai hal. Salah satunya adalah Rendra. Dia ini orangnya lumayan sukses gitu. Di usia muda, dia udah punya penghasilan jutaan perbulan. Itu karena usahanya yang unik: jualan minyak tawon secara online. Tahu minyak tawon kan? Semacam minyak obat yang sudah dipercaya secara turun temurun oleh banyak keluarga Indonesia. Ternyata, meskipun terkesan ndeso, minyak tawon ini banyak peminatnya. Dan saat Rendra memasarkannya secara online, banyak Ibu-ibu yang memilih untuk membeli minyak tawon secara online. Ke depan, mungkin Rendra berencana membuka usaha MLM yang menjual minyak tawon. Gak papa, selama orientasinya adalah menjual produk minyak tawon-dan bukannya malah menjual sistem, gue bakal support dia.

Terus, kalau dia sukses, bantuan apa yang gue kasih buat dia? Ternyata, gara-gara bisnisnya ini tergolong tidak high class, pacarnya malu dan milih buat mutusin dia. Gara-gara itu, Rendra depresi dan beberapa kali gue pergokin nyaris minum minyak tawon. Nah, di sini gue berperan dalam membantu dia move on.

Sebenarnya move on dari pacar itu gampang, asal kita woles. Move on gak selalu harus cari gantinya, atau malah parahnya menjadi player. Move on itu masalah hati. Jadi yang perlu dibenahin ya hatinya. Internal, bukan eksternal. Ceileh.

Untuk membantu Rendra move on, yang pertama gue lakuin adalah mengajari dia ‘the woles way’. The woles way adalah teknik yang gue temukan untuk menenangkan hati dan pikiran. Caranya mudah, yaitu dengan ambil nafas panjang dan dalam, lalu keluarkan juga secara perlahan. Intinya, pastikan semua rongga dalam tubuh terisi udara.

Simpel? Gak juga. Asal lo tahu ya, mayoritas manusia di dunia ini terlalu meremehkan cara bernafas. Kebanyakan kita memilih untuk bernafas hanya sampai di dada dan tidak sampai perut. Gue gak tahu kenapa. Mungkin karena secara estetika, bernafas sampai perut itu gak keren. Kesannya perut kita jadi buncit gimana gitu. Padahal, dengan bernafas sampai perut, berarti kita mengisi seluruh tubuh dengan oksigen. Dan itu sehat.

Udah ah, lama-lama gue dikira Agung Hercules kalau kuliah soal pernafasan mulu. Intinya, the woles way adalah teknik untuk bernafas dengan benar agar mencapai tingkatan woles yang pas.

Nah, kalau udah woles, terus kenapa? Setelah kita cukup woles, kita akan mampu berpikir dengan tenang. Dari situ, hati kita akan lebih dapat dikendalikan. Seperti yang gue bilang di awal tadi, move on adalah masalah hati.

“Oke, gue udah woles ni John. Udah bisa mikir dengan tenang. Tapi gue masih mikirin dia terus!” protes Rendra pada gue waktu itu, sambil berdiri dengan satu kaki. Dia salah mengartikan teknik bernafas yang gue maksud. Dia menggabungkan teknik bernafas dengan teknik kung fu. Gak papa sih, terserah dia, yang penting woles.

“Itu baru tingkat pertama, Ren. Masih ada level berikutnya yang harus elo lakuin agar bisa move on.” Gue memberikan pengarahan buat dia.

“Apa lagi emang?” Rendra penasaran dengan level berikutnya.

“Setelah elo woles, sekarang bayangin wajah pacar elo.” Gue bergaya bak guru ESQ.

“Oke, udah.”

“Bayangin dia lagi lari, keburu-buru,”

“Ya,”

“Lalu di depannya ada WC, dan dia masuk. Lalu dia pup. Bayangin wajahnya saat lagi pup. Bayangin juga bunyi jebret-jebret yang dia keluarkan bersama fesesnya.”

“Sialan, jijik banget Jon!” Sambil merem, Rendra memonyongkan mulut dan hidungnya, seolah-olah sedang mencium bau gak enak. Mungkin dia emang beneran mencium bau gak enak, soalnya saat itu di depan hidungnya gue taruh kaos kaki gue.

“Nah, jijik kan? Sekarang tiap kali elo galau dan ingat dia, elo lakuin ritual the woles way ini. Gue jamin, dalam waktu singkat elo bakal move on.”

“Lah, kok gitu Jon? Emang gak ada cara buat langsung move on ya?”

“Woles bro, Move on itu proses, gak bisa instant.”

Akhirnya, perlahan-lahan Rendra pun bisa melupakan cintanya pada si mantan. Sejak itu, banyak orang memanggil gue wolesman. Super hero dengan woles sebagai kekuatan supernya.

***

Udah 2 bulan ini gue kurang tidur. Tiap hari gue mesti muter-muter perpus buat nyari referensi. Setelah dapet yang gue rasa butuhin, gue rangkai itu menjadi tulisan. Lalu gue serahin ke dosen. Setelah itu dosen ngebantai. Terus gue balik perpus lagi. Gitu terus.

Dan selama 2 bulan itu gue ngerasa gak ada kemajuan yang berarti. Sial.

Gue lagi panik, 2 bulan lalu mendadak nyokap ngasih ultimatum agar gue buruan lulus. Pokoknya semester ini harus lulus. Alasannya karena bokap mendadak di-PHK dari kantor. Gue heran, kenapa bisa mendadak banget sih PHK-nya? Perasaan bokap gue udah puluhan tahun kerja di sana. Emang itulah gak enaknya kerja sama orang, pengabdian kita selama puluhan tahun bisa hilang begitu saja di mata bos, dan kita gak bisa berbuat banyak untuk itu.

Gara-gara PHK itu, keluarga gue sekarang kekurangan pemasukan. Dan uang kuliah gue buat semester depan pun terancam gak ada. Nah, satu-satunya cara biar gue gak perlu bayar kuliah semester depan adalah dengan lulus di semester ini.

Masalahnya, untuk lulus itu gak semudah yang gue kira. Saat ini gue masih berusaha mati-matian buat ngelolosin proposal. Padahal setelah proposal jadi dan di-acc, gue baru bisa memulai penelitian. Nah, kalau proposal aja gak lolos-lolos, terus kapan gue lulusnya?

Sial! Mana dosennya susah banget dihubungi lagi. Mana tema yang gue ambil makin ke sini makin absurd aja. Mana gue gak punya pacar! Gue bener-bener panik. Gue gak tahu bagaimana nasib gue di semester depan kalau gue gak kunjung lulus.

Sekarang, mata gue udah mulai keluar kantong-kantongnya, tanpa ada uang di dalam. Gue mulai sering telat makan, dan dalam 2 bulan udah 3 kali gue sakit. Sekali sakit magh, dan dua kali sakit demam ringan. Itu belum ditambahin jumlah sakit hatinya, udah gak terhitung.

Gue mulai ngerasa putus asa dan bingung. Gue mesti gimana sekarang??

***

Malam ini gue seperti biasa lagi duduk manis di depan laptop, ngeliatin proposal skripsi gue yang udah gak ngerti mau diapain lagi. Rasa-rasanya udah sempurna, tapi kenapa masih ditolak terus sama dosen ya?

Di tengah-tengah kebingungan gue, tiba-tiba muncul si Bagus dan Ridho, temen kampus gue yang gue ceritain dulu.

“Lo ke mana aja, John? Kok sekarang jarang nongol di timeline twitter gue?” Bagus membuka percakapan, padahal belum gue persilahin masuk. Kebiasaan nyelonong aja ni anak.

“Gue lagi sibuk, Gus. Ngerjain skripsi nih, udah dideadline sama emak gue.” Iya, sebenarnya gue manggilnya emak sama babe, nyokap bokap cuman buat pencitraan doang.

“Oh, mana skripsi elo? Gue liat sini,” sergah Ridho tiba-tiba.

“Nih, lihat aja, udah pusing gue. Gak tahu mesti gimana lagi.” Gue kasihin laptop gue ke depan mukanya Bagus dan Ridho.

Beberapa saat mereka ngeliatin proposal gue. Klik sana-sini, sambil manggut-manggut.

Gue Cuma diam ngeliatin mereka, sampai akhirnya Bagus buka suara, “Ini mah referensi lo kurang banget John. Tambahin lah. Gue ada beberapa buku yang gak ada di perpus, bisa lo pake  noh.”

Belum sempat gue bereaksi, si Ridho udah ikutan menimpali, “Owalah, bahasnya tentang media literasi ya? Ini mah lumayan mirip tipenya sama punya Citra, besok deh kita bawain skripsinya. Bisa buat elo baca-baca tuh.”

Gue Cuma diem.

“Haha, jangan pasang tampang bego gitu kali John. Sebenernya gue udah tahu masalah elo dari emak elo. Kemarin beliau nelpon, cerita masalah elo gitu ke Mita. Abis itu langsung deh dia hubungi kita-kita.” Ridho seperti ngerti apa yang gue pikirin.

“Gak Cuma itu John, si Rendra juga udah tahu masalah elo kok. Tenang aja, dia bisa bantu buat ngasih ekstra time ke elo. Semester depan masih bisa ditanggung sama dia. Katanya, anggep aja utang yang bakal elo bayar besok.” Si Bagus ikut-ikutan ngomong hal yang gak gue sangka sama sekali.

“Elo itu lucu John! Waktu temen-temen elo ada masalah, elo bisa ngasih saran dan bantuin buat kita supaya woles. Eh, sekalinya elo yang dapet masalah, elonya malah gak woles! Haha, payah lo John!” seloroh Ridho.

Gue dongkol juga sih dibilangin kayak gitu sama Ridho. Tapi kalau dipikir-pikir, apa yang dibilang Ridho itu bener juga. Gue emang kehilangan the woles way gue semenjak gue denger kabar PHK itu. Gue jadi sering panik dan jarang nafas secara teratur. Akibatnya, gue kadang berpikir dengan serampangan. Mungkin karena itu juga, skripsi gue jadi stuck. Gue gak santai.

“Woles Bro!” ucap Bagus menirukan gaya gue. Sial, emang proses tersulit menjadi motivator adalah: mempraktekkan apa yang gue ucapin buat temen-temen gue.

***

Ternyata Tuhan emang selalu nyiapin yang terbaik buat kita. 5 bulan setelah kejadian di kamar gue bareng sama Bagus dan Ridho (ini bukan threesome), gue lulus juga ujian pendadaran.

Gue akhirnya emang gak bisa nyelesain pas di semester kemarin, tapi harus ngambil semester baru lagi. Untungnya, ada pinjeman duit dari si pengusaha Rendra yang bulan depan mau nikah.

Meskipun akhirnya memang agak lama dalam pengerjaan skripsinya, gue tetep ngerasa beruntung. Karena pada dasarnya tanpa bantuan temen-temen gue, gak mungkin gue bisa lulus. Ridho dan Bagus semangat banget ngajarin gue. Begitu pula Rina dan Mita, yang kadang-kadang nawarin buat nemenin gue ke kampus, biar gak kerasa banget jomblonya. Haha, iya, gue emang hina.

Tapi bener deh, temen-temen gue alih-alih ngasih testimoni buat bekal usaha motivator gue, mereka justru ngebalas dengan cara yang asik. Mereka ngebantu dengan caranya. Dan gue seneng. Berkat mereka, gue jadi inget sama the woles way gue.

Woles itu penting. Tapi saat kita terhimpit masalah yang besar, kadang kita lupa untuk woles. Nah, di saat seperti itu, teman-temanlah yang akan memberi kita ketenangan. Kita gak bisa woles sendirian, kita butuh seseorang untuk membantu kita woles.

Yah, mungkin seperti itulah kata-kata yang bakal gue pakai besok di flyer seminar motivasi gue. Woles lah pokoke bro!

Yogyakarta, 20 Maret 2014

Woles adalah istilah anak kekinian yang bermakna santai. Woles diambil dari kebalikan kata selow, yang berasal dari istilah bahasa Inggris: slow. Semacam slangception gitu deh. Plesetan yang diplesetin lagi.

This entry was posted in Cerpen and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>