Cinta Ditolak, Boyband Bertindak

Hari ini, lagi-lagi gue bangun dengan mata belo dan dada naik turun gara-gara mimpi serem. Mimpi serem gue bukan mimpi dikejar-kejar anjiing  tetangga sebelah karena sering salah ngira gue sebagai soulmatenya. Mimpi serem gue juga bukan mimpi diperkosa orang gila di kampung sebelah yang emang dari dulu udah ngincer gue. Mimpi serem gue itu gara-gara cewek impian gue, tiba-tiba datang ke rumah gue sambil bawa posternya Lee Min Hoo (katanya sih anggota boy band korea), terus dia cium-ciumin posternya, terus abis itu dia ngeloyor pergi gitu aja. Cewek impian gue itu bahkan enggak manggil nama gue! Apa coba maksud mimpi ini?

Oh ya, sebelumnya, gue kenalin diri gue dulu, daripada elu pada mikir yang enggak-enggak tentang gue. Gue tahu pasti elu pada mikir kalo gue ini semacam anak abnormal yang mengalami gangguan mental dan susah buang air besar, plus gag bisa ngelakuin apa-apa selain maen  PS pake kaki. Salah besar Bro!

Gue ini anak gaul dan populer di sekolah gue. Gue jago main band, jago main basket, dan Cuma 3 kali remidi dari 5 kali ulangan matematika. Bisa dibilang, gue ini laki-laki idola wanita di sekolah gue. Baru sedikit gue buka kancing gue sampai kelihatan perut sixpack gue (yang gue gambar pake spidol), wanita langsung jerit-jerit gak karuan. Bukan karena mereka suka ngeliat perut gue, tapi karena jijik sama bentuk udel gue yang bodong.

Dan karena itulah, gue dipanggil Bodong sama temen-temen sekolah. Mulai dari guru, teman-teman basket, pecinta alam, satpam sekolah, ibu kantin yang suka nagih utang pake TOA mushola, sampai penjaga sekolah yang bahkan lupa nama kepala sekolah, semuanya manggil gue dengan sebutan bodong.

Gak masalah, gue ikhlas dipanggil kayag gitu.

Tapi ada satu hal yang bikin gue gak ikhlas. Tau gak apa? Gue dibilang homo!

Yah, salah gue juga sih. Gue keren dan populer, tapi gue masih aja jomblo dan gag punya foto cewek di hape gue! Parahnya, gue kemana-mana selalu aja berdua sama Joko, rival basket gue, sekaligus vokalis band gue. Dan Joko itu…

Sudah terbukti kalo suka sama sesama jenis! Sial!

Tapi suer! Gue masih normal kok! Mendingan jadi anak culun abnormal yang bisanya Cuma maen PS pake kaki deh dari pada dibilang homo!

Alasan gue belum punya cewek adalah, gue terlalu suka sama Anisa. Dia cewek (maksud gue beneran cewek, bukan hasil dari operasi), cantik, juara lomba debat bahasa Inggris (kalo lagi lomba debat, matanya sampe keluar-keluar lewat hidung saking ngototnya), dan baik. (mendadak backsoundnya diganti yang manis-manis neh)

Semuanya terlihat menyenangkan saat gue pertama kali kenal dia. Dia membalas jabatan tangan gue dengan seulas senyum yang panjangnya ngalahin jembatan Suramadu (dalam skala peta) dan sentuhan lembut dari tangannya yang membuktikan kalau dia sering nyuci pake tangan. Pokoknya, keren banget deh! Gue melihat masa depan yang cerah menunggu gue dengan dirinya. (kali ini, backsoundnya diganti menjadi lebih bersemangat dan dipenuhi distorsi genderang perang!)

Tapi semuanya berubah saat gue semakin mengenal dirinya.

Backsoundnya menjadi sendu kembali…

Dia tetep cantik dan baik, gak ada yang salah dengan kesan pertama.

Backsound semakin sendu, menuju galau…

Tapi sayangnya dia…

Backsound sedih menuju klimaks…

Suka banget sama Boyband! Yang menurut gue masih sodaraan sama Kangen Band!

Suara kaset ruwet yang bundet diiringi suara koor dari penonton yang berbunyi, “huwww…. Kangen Band itu idola gue tauk! Jangan sama-samain mereka sama Boyband!” Dan akhirnya backsound berubah menjadi lagu Pujaan Hati milik Kangen Band yang dimulai dengan suara keren Andhika sambil ngibas-ngibasin rambut.

“Setan!” Teriak gue marah-marah sambil matiin radio yang tiba-tiba muterin lagu Kangen Band dengan remix dinyanyiin oleh Trio Macan.

Dan gue kembali  ke cerita tentang Anisa. Cewek cantik berselera cowok cantik.

Konon, dia tergila-gila banget sama Boyband asal Korea, kalau gak salah namanya Shinee. Dan dia menghabiskan sepertiga hidupnya untuk nonton video klip band itu yang sudah ditontonnya 57 ½ kali. Katanya, yang setengah itu didapatnya karena saat menonton tiba-tiba laptopnya mati gara-gara kehabisan baterai. Lalu saat dihidupkan kembali, GOM media nya sudah eror sehingga harus di close dulu. Dan saat dia memutar kembali video klip bajakannya, dia harus menonton video itu dari awal lagi. Itulah mengapa dia menghitungnya menjadi setengah kali menonton. Cewek.

Gue sempet frustasi gara-gara hobi dan kesenengannya itu. Gue yakin, karena dia suka Boyband, dia pasti juga suka sama cowok-cowok yang setipe sama mereka. Putih, pinter nari, dan rambutnya warna-warni kemana-mana. Dan itu gak gue banget.

Tapi saat gue curhat sama Joko tentang masalah ini, dia malah marahin gue.

“Goblok Lu! Emang gitu gaya cowok jaman sekarang! Cowok metroseksual lebih disukai sama cewek!” Kata dia, sok tahu.

“Heh, sejak kapan cewek suka sama cowok yang merkosa cewek di Metro mini?” balas gue. Bego.

“Dasar Bodong! Metroseksual itu gak ada hubungannya sama metro mini dodol!” bentak dia, sok tahu.

“Terus apa dong? Cowok yang udah pernah masuk di Metro TV? Oh, cewek sekarang suka sama cowok yang tampil melucu di Stand Up Comedy gitu ya? Wah, sama donk, gue juga suka. Eh, kalo gue suka berarti gue cewek dong?” jawab gue. Bego.

“Bodooooong! Cowok Metroseksual tu cowok yang suka dandan! Dodol!” Sok tahu.

“Oh, berarti kayak cowok-cowok Boyband Korea itu ya? Oh iya, kita kan lagi ngomongin itu ya? Haha!” Bego.

“Yah! Back to topic, sekarang, kalo lu pengen dapetin Anisa, lu mesti dandan kayag boyband itu.” Masih aja sok tahu.

“Hah?? Maksud lu gue harus manjangin rambut kayag Andhika Kangen Band gitu? Ogah!” Dan gue masih aja bego.

“Boy Band itu beda sama Kangen Band! Masak lu gag lihat sih gimana Boy Band itu, mereka punya style sendiri nyet!”

“Maksudmu kulit putih, pinter nari, dan rambut warna-warni yang kemana-mana gitu?”

“Iya! Itulah cowok sejati! Jaman sekarang kalau lu gak bertingkah kayak gitu, berarti lu bukan cowok!” Sok tahu kuadrat.

“Heh, beneran?” bego kuadrat.

“Bener!”

“Gimana gue bisa percaya sama homo sarap kayak elu Jok?”

“Gue bukan homo ya! Gue Gay!”

“Ya, apalah terserah, sama aja intinya.”

“Geblek, justru Gay kayak gue ini, tahu banget tipe cowok yang disukai wanita. Karena gue suka sama cowok!” Sok tahu tingkat dewa.

“Eh, bener juga ya! Oke deh gue percaya sama elu Jok!” Bego tingkat dewa.

Dan akhirnya itulah, gara-gara pembicaraan laknat ini, gue memutuskan untuk bergaya ala Boyband. Berkulit putih, pinter nari, dan rambut warna-warni kemana-mana.

Dan gue yakin, setelah ini, Anisa pasti klepek-klepek sama gue. :D

***

Sudah  satu minggu ini gue make over gaya berpakaian gue. Dari gue yang dulu suka pake rantai kalo pas jam istirahat, baju dikeluarin, dan kerah dinaikin kayak preman kampung. Sekarang gue jadi mengenakan kemeja rapi dan rambut klimis, serta bedak dan make up yang menghiasi wajah rupawan gue. Ah, hidup emang kejam, gue kan bermaksud jadi boyband, kenapa sekarang malah jadi kayak anak culun yang baru aja keluar dari rumah sakit jiwa?

Ah, tapi gak masalah, bukan dandanan yang jadi senjata gue agar mirip sama Boy band, tapi kemampuan nari! Ya, sekarang, setiap kali gue masukin bola waktu maen basket di halaman tengah sekolah, gue bakal ngerayain dengan nari ala Boy band selama satu menit penuh. Dan kemarin, waktu gue manggung di acara malam akustikan sekolah, gue maen gitar sambil nari ala Boy band. Gue yakin, pasti Anisa ngelihat itu dan klepek-klepek ngelihat gue! Yeah!

Dan sekarang, setelah gue yakin sama pengetahuan Boy band gue, gue berniat untuk segera nembak Anisa. Gue yakin gue bakal diterima, gue kan udah Boy band banget sekarang ini.

Hari ini gue bakal langsung nembak Anisa. Gak mau nunggu lama-lama lagi. Keburu minyak rambut dan bedak di rumah abis. Nanti kalau itu sudah habis, gue gak bisa bergaya ala Boy band lagi. Bahaya!

Maka dari itu, sekarang gue bela-belain minjem Jaket Ala Korea milik Rio, temen gue yang ternyata tahu banyak soal Boyband. Bahkan, dia sampai hafal merk celana dalam milik personil Boyband korea yang anggotanya cantik-cantik semua! Buset dah!

Di saat gue masih sibuk ngurutin kancing nih jaket yang kancingnya bejibun, tiba-tiba Anisa udah sampai di pintu gerbang sekolah. Dia udah mau balik.

Anisa kelihatan cantik sekali dengan baju SMA putih, rok abu-abu yang melambai-lambai, dan sepatu hitam yang kasual. (tunggu dulu, bukannya semua anak SMA pakaiannya juga kayak gitu? Oh, iya, kan gue lagi dimabuk asmara. Jadi ya harus lebay.)

Dia berjalan ke arah gue dengan slow motion rambut yang melambai-lambai kebelakang. Membuktikan kalau punggungnya tidak bolong. Dan tiba-tiba, dia sudah di depan gue.

“Loh, Bodong, lagi ngapain kok bengong sendirian di luar sekolah gini? Enggak pulang Dong?” Dia memanggil aku Bodong. Sialan, gag romantis.

“Hehe, gak papa Nis. Betewe jaketku ini bagus kan? Udah mirip kayak Suju belum?” Gue mencoba basa-basi dan ber’aku-kamu’ an sama dia, biar terlihat mesra.

Tapi dia Cuma diem. Gak muji atau apaaa gitu.

Ah, baiklah. Sudah cukup basa-basinya. Sekarang gue bakal langsung ambil langkah penuh keberanian!

“Emm, sebenernya ada yang mau kuomongin sama kamu Nis…” Gue masih sok-sokan ‘aku-kamu’an.

Setelah ini, dia pasti tanya, ‘apa dong?’ dan abis itu gue bakal nembak dia dengan kata-kata romantis yang udah gue siapin. Yeah! I’m Rock!

Hening. Romantis.

“Lu pasti mau nembak gue ya Dong?” Eh, monyong! Kok dia bisa tahu? “Alah, cara lu ini basi banget Dong. Gue udah sering ngadepin cowok kayak elu. Sok-sokan bergaya ala Boy band biar bisa ngedapetin gue.

“Asal lu tahu ya Dong, gue emang suka banget sama Boy band Korea. Tapi bukan berarti tipe cowok gue itu kayak Boy band Korea. Mereka itu keren karena emang udah alaminya gitu. Lah, kalo anak SMA Jakarta yang dekil-dekil mau sok-sokan gaya Boy band? Egak banget Dong!” Jleb. Gue serasa ditusuk pake keris yang udah penuh karat waktu dia bilang DEKIL.

“Dan sory Dong. Gue bukannya sombong. Gue maunya sama lu tuh temenan aja. Gue udah punya cowok kok. Makanya, Lu cek dong FB gue. Lu punya FB kan?”

“Eh, oh, eh, akuuu, eh, maksudnya gue…” buset, shock berat nih gue! “gueeee, gak punya FB Nis. Dulu dihack orang, terus sampai sekarang gak mau bikin lagi.”

“Haloooooo. Orang gua ya Bang? Hari gini gak punya FB? Kalau Friendster pasti punya ya Lu? Haha! Lu itu udah kayak orang abnormal yang mengalami gangguan mental dan gak bisa buang air besar dan bisanya Cuma maen PS pake kaki! Haha ” Tawanya masih manis. Tapi penuh dengan penghinaan. Aduh, makin hina aja deh gue.

“Eh, tuh cowok gue jemput gue. Tak kenalin bentar gih.” Dia pergi ke tempat cowoknya. Lalu cipika-cipiki bentar, terus sambil gandengan tangan dateng ke tempat gue berdiri.

“Yank, ini loh yang namanya Bodong. Temen gue yang gue ceritain dulu.”

“Owhh, inih yach, yang namanyaw Bodong…” Eh, kok logatnya agak aneh. Gue jadi sedikit curiga. “Kenawlin, namha guweeh, Indra Celalu Cayank Ama Nisa Campai Matih.”

AHHHH! PACAR ANISA TERNYATA ORANG ALAY!!!!!!! GUE DIKALAHIN ORANG ALAY!!!!

***

3 hari setelah gue ditolak, dihina, dan dibego-begoin sama Anisa, gue habiskan dengan maen PS pake kaki…

Yogyakarta, 11 April 2012

This entry was posted in Cerpen and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>