Opini Rendra: Melawan Mesin (Bagian 1)

Opini dari WS. Rendra yang termaktub dalam buku Mempertimbangkan Tradisi ini menunjukan kepada kita, sebuah musuh dalam wujud yang berbeda. Jangan bayangkan mesin yang dimaksud di sini adalah mesin seperti yang kita pahami saat ini. Mesin dalam pandangan Rendra ini, memiliki dimensi yang berbeda. Namun-dalam beberapa hal, memiliki esensi yang sama dengan arti kata mesin itu sendiri.

Dan inilah, opini Rendra dengan judul Melawan Mesin.

Melawan Mesin

Seorang pemuda Jerman yang datang bertamu ke rumah saya mengatakan: “Peradaban kami dalam krisis. Hampir-hampir tak ada harapan lagi. Hidup kami terlalu dikuasai oleh mesin. Sistem pendidikan kami sungguh celaka.  Setiap anggota masyarakat dipersiapkan untuk menjadi sekrup, gir, atau gotri, sehingga bisa cocok untuk sang mesin industrialisasi. Kami tak mau ini. Kami tak mau dididik untuk menjadi sekrup dari sebuah mesin. Kami ingin jadi manusia.”

Keluh-kesah semacam itu sering saya dengar dari seorang pemuda Barat. Hampir setiap hippies mengeluarkan keluh semacam itu. Tetapi melihat keadaan di bagian dunia yang lain, mereka toh masih harus bersyukur, bahwa mereka mempunya lebih banyak kesempatan untuk memperbaiki kehidupan mereka dengan tidak usah meresikokan akan harus melewati kemelaratan massal. Keadaan ekonomi negara mereka sudah stabil, segala perbaikan kehidupan bisa mereka perjuangkan tanpa merisikokan kesejahteraan perut rakyat. Secara pukul rata malahan bisa dilihat bahwa perjuangan mereka bukan pada tingkat pembangunan-dasar, tapi pada tingkat penyempurnaan. Dan fasilitas untuk mengkomunikasikan ide mereka kepada pemerintah dan rakyat lebih banyak mereka punyai justru karena pertolongan teknologi dan tradisi berpikir secara ilmiah.

“Jadi ini persoalan manusia melawan mesin?” Saya bertanya kepadanya dengan penyederhanaan persoalan.

“Ya.” Rupa-rupanya ia tak keberatan dengan penyederhanaan itu.

“Kalau begitu ada persamaan antara persoalan di negaramu dan di negaraku.”

“Bagaimana?”

“Kita sama-sama melawan mesin.”

“Mesin?”

“Mesinmu bernama industrialisasi, mesin kami bernama kebudayaan alam.”

Sekarang saya akan melanjutkan pembicaraan itu dengan pembaca tentang mesin yang menguasai hidup kita dan yang mengancam kemanusiaan kita, yakni mesin yang bernama kebudayaan alam itu.

Kebudayaan tradisional kita adalah kebudayaan alam. Kita tidak menguasai alam, tapi mengharmoniskan diri dengan alam. Pertanian tradisional kita adalah pertanian alam: menyerah kepada musim dan tidak ilmiah. Sudah lama kita tidak mengenal abjad tulisan, tapi tradisi kebudayaan kita tidak pernah meningkat kepada kebudayaan tulis; sebaliknya kita tetap bergantung pada cara penyampaian diri yang sangat alamiah: cara lisan.

Begitulah, sementara di bagian dunia yang lain orang sudah melewati kebudayaan tulis dan sampai di ambang pintu kebudayaan audio-visual, kita masih tetap saja berada di tingkat kebudayaan lisan. Semata-mata karena kebudayaan lisan lebih alamiah. Tak ada dorongan dari tradisi untuk lebih dari sekadar hanya alamiah. Bahkan tradisi mengajarkan satu pandangan hidup yang menyerah kepada alam semesta. Wedhatama dan petuah-petuah lain mengajarkan bahwa setiap orang sudah mempunyai kedudukannya sendiri-sendiri di dalam alam semesta. Masing-masing orang harus tahu diri, masing-masing harus tahu kedudukannya: apakah ia klerek, apakah ia priyayi, apakah ia kepala, apakah ia rendahan, apakah ia tua, apakah ia muda, apakah ia perempuan, apakah ia lelaki. Semuanya punya kedudukan sendiri-sendiri dan tidak bisa disamakan begitu saja. Inilah aturan alam. Inilah harmoni alam. Harmoni itu tidak bisa dijaga tanpa kolektivisme yang kuat. Ekspresi kepribadian satu manusia tidak perlu: itu deksura, kepongahan! Yang ada hanya hukum-hukum kolektif: barangkali ini bisa dianggap “semacam” kepribadian kolektif. Kalau demikian halnya, maka nyata bahwa kehidupan spritual satu persatu manusia sangat terbatas. Apabila satu per satu manusia dibiarkan mengalami perkembangan spiritual sebebas-bebasnya, maka ia akan sampai kepada tanggung jawab pribadi, ia akan sampai kepada kepribadian. Ini membahayan harmoni dengan alam.

(bersambung ke: Melawan Mesin Bagian 2)

This entry was posted in Sastra and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

One Response to Opini Rendra: Melawan Mesin (Bagian 1)

  1. Pingback: Opini Rendra: Melawan Mesin (Bagian 2) | SastraNesia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>